Jumat, 30 Maret 2012

Balada Seorang Mahasiswa dan Skripshit


Agak terlambat mungkin kalo gue nulis tentang buku ini sekarang. Tapi gue gak tahan banget buat numpahin segala emosi gue setelah baca buku ini.
SkripshitKu

#SKRIPSIT


Sejak hari pertama launching gue udah ngincer banget buku ini. Sayangnya gue sibuk banget buat kuliah. Berangkat pagi dan pulangnya sore. Setelah satu minggu akhirnya gue punya waktu buat mampir ke Gramedia Pontianak. Niat gue udah teguh, gue harus segera dapetin Skripshit. Masuk ke gramedia gue deg degan, satu langkah lagi gua berpredikat anak gaul. Soalnya menurut kabar angin yang gue denger,  lo belum bisa dikatain gaul kalo belum beli Skripshit.

Entah kenapa, suasana jadi kayak slow motion gitu. Suara Musik klasik yang diputar  semakin lambat. Gue melangkah pelan. “Mas!!! Tasnya silahkan dititip di sini,” sebuah suara menyentakkan gue. Yah, gue lupa buat nitip tas. Gue balik ke arah mas  yang jaga dengan muka yang  memerah. Bukan malu, Cuma lagi nahan boker.

Selesai dengan urusan titip menitip gue kembali menunaikan niat gue buat  cari Skripshit. Gue cari di lemari dengan tulisan besa “New Arrival” Ternyata gak ada. Gue berpikir positif dan optimis, Skripshit itu buku yang diburu banyak orang, pasti udah dipajang di Lemari “Best Seller”. Hasilnya tetap nihil. Gue mulai lesu. Tapi gue coba tetap optimis. Di Grmaedia Pontianak biasanya da satu rak buat majang buku baru yang anak muda banget. Dulu aja waktu Manusia Setengah Salmon keluar, dipajangnya di sana. Senyum gue merekah, lebih tepatnya bibir pecah pecah. Soalnya udah beberapa hari gue sariilangit. FYI : Sari langit setingkat lebih parah dari Sari Awan. Gejalanya yaitu : Sering gak pakai baju, jarang mandi, dan punya aroma tidak sedap di pangkal tangan sebalah kiri dan kanan.

Setelah slow motion lagi, akhirnya gue nyampe di rak yang gue maksud. Kali ini kamera mengambil gambar  rak, lau secara cepat mengambil gambar wajah gue dengan mata yang melotot dan mulut yang sedikit terbuka. Begitulah terus menerus,  sampai beberapa menit dan akhirnya gue terkulai layu.Skripshit gak ada di situ. 

Gue masih gak nyerah lo, gue coba tanya Customer Service. Harapannya benar benar tipis, setipis  kancut si mbak customer service mungkin.

“Wah kemarin udah masuk sih dik, tapi kayaknya udah habis tuh,”. Gue kecewa, Lee Min Ho kecewa, Morgan juga kecewa. Gue juga gak tahu kapan mereka tiba-tiba ada di posting gue ini.

Gue pulang dengan hati yang berkeping keping, Seandainya gue gak sedang pakai Bulu Mata anti Maling nya Syahrena, gak tau deh berapa ember air mata gue yang mengalir sepanjang jalan.

Gue gagal Gaul.

***
Hari rabu kemarin, gue kembali mampir ke Gramedia. Alhamdulillah gue akhirnya bisa dapetin Skripshit. FYI : Skripshit adalah buku pertama yang gue beli tanpa baca sebagian isi dalamnya. Biasanya sih gue usaha dulu cari yang udah dibuka terus baca sebagian. Kalopun gak ada yang udah dibuka bungkusnya, maka gue akan ambil tu buku lalu bawa ke pojok yang  agak sepi dan melakukan aksi “buka bungkus”  dengan binal. Hal ini memang mudah namun beresiko mampir ke post satpam.


Singkatnya : GUE SEKARANG UDAH GAUL. SI GAUL YANG TELAT GAUL

Gua gak sabar buat baca tu buku. Jadi pas siang ada mata kuliah sengaja gue duduk di pojokan. Ternyata membaca skrisphit di waktu kuliah adalah ide yang buruk. Baru beberapa lembar gue baca gue tanpa sadar ngakak kenceng, dosen liatin gue, Anisa Chibi liatin gue,  Seluruh penghuni kelas ngeliatin gue.  Cewek yang gue taksir ngeliatin gue, ini pertama kalinya dia ngeliatin gue serius. Hati  gue bertaman-taman (Bertaman-taman adalh perasaan 100 kali lipat dari berbunga-bunga).
“Masih semester II kok baca buku Skripsi. Buat apa?. Perhatikan teman kamu yang sedang presentasi atau kamu saya keluarkan dari kelas ini?,” Dosen gak liat  huruf T di akhir judul buku yang gue pegang. Suasana hening. Gue salah tingkah, tanpa sadar gue masukin buku ke tas temen gue. Beruntung sebelum pulang dia kasih tahu dan balikin gue.
***
Buku Skipshit adalah sebuah Novel komedi yang dikemas dengan menarik dan memang bikin ngakak. Gaya cerita Mas alitt di sini memang rada mirip gaya tulisan Raditya Dika, namun kita tetep bisa menemukan banyolan banyolan khasnya yang gak ada duanya.
Walaupun judulnya Skripshit, isinya bukan sekedar tentang dunia kampus aja lho. Ada juga beberapa bagian yang isinya adalah tips tips lucu.
Yang menarik dari buku ini menurut gue adalah: buku ini mampu buat gue ketawa lepas. Namun di suatu bab buku ini berhasil membuat gue nangis. Tepatnya di Bab Life is a Jouney.
Di bab itu, Mas Alitt cerita tentang masa kecil dan hubungannya dengan ibunya. Tentang dia yang asalnya anak berprestasi hingga menjadi anak yang dapat di cap sebagai brandalan. Di situ juga diceritakan tentang bagaimana sebuah kejadian hebat membuat dirinya berubah.
Satu lagi, sama seperti MSS, buku ini gak hanya berisi cerita yang diracik dengan komedi, namun juga terkandung nilai –nilai dan pesan moral di dalamny.

Berikut ini beberapa Quote dari “Skripshit” yang gue suka :

“Cinta itu seperti sihir ya, bisa merubah hal yang gak mungkin menjadi mungkin. Diko, seorang cowok anti sosial dan sangat tidak suka disaingi bisa dengan ikhlas mengajarkan apapun yang dia tau kepada seseorang yang dia cintai. Tanpa lagi memikirkan persaingan maupun kerugian.. Yeah. Love is not selfish, people do”

“Kadang saat kita memandang sesuatu secara sekilas dan menciptakan persepsi secara sepihak kita memang nggak bakal tau sepenuhnya akan hal itu. Sampai saatnya kita benar-benar mengenalnya. Serese-resenya guru kalian, pasti mereka punya alasan yang baik untuk kalian, kawan. Percayalah

“Rather than having a girl-friend with big breast, I’d prefer to have a girl-friend with big-brain”
“Tidak ada manusia yang lebih malang di dunia ini,kecuali manusia yang bersahabat dengan kesepian”

“So, your parents are the best parents for you, no matter how is the way they teach you, how much you hate them, coz they are choosen by God”
“You have to finish what you’ve started”

Semangat buat mas Alitt, Semoga lekas wisuda. Wisuda adalah penganggurang yang tertunda kini tidak berlaku buat anda mas!!

Buat yang baca, jangan lupa beli bukunya ya!!!
Free Download Gratis ebook Buku Novel Skripshit Shitlicous Bukune pdf

*Buat posting kali ini gue gak pakai ganti saya atau aku,,, untuk  posting ringan gue lebih memilih kata ganti “gue”

9 Komendang:

HenaWirasatyaDotcom BALAS MON!!! mengatakan...

Gue nggak beli bukunya bisa2 tau isi dalamnya nih kayaknya, banyak yang merevienya.huhuhuhuhuhu

Irra W Hasibuan BALAS MON!!! mengatakan...

pengen beli..
ntar beli ah~
penasarann!!!

mixmatchstyle BALAS MON!!! mengatakan...

wahh jadi pengen baca..
kayaknya lucu tuh :D
pesan2 di quotesnya juga bagus,

diniehz BALAS MON!!! mengatakan...

ada beberapa kesamaan antara alit dan saya:
1. sama2 lahir tahun 1987
2. sama2 kuliah di jurusan bahasa inggris
3. sama2 punya blog

bedanya:
1. alit belom nikah saya udah :p
2. alit belom selesai kuliah saya sudah \^.^/
3. alit blognya lebih keren, malah udah nerbitin buku

*nangis*

NF BALAS MON!!! mengatakan...

memangnya kalo ngga baca itu buku berarti ngga gaul ya? *nangisdipojokan*

andri lemonnine BALAS MON!!! mengatakan...

gimana sih biar tahu buku2 menarik apa yang lagi ngetren ?

Riezch BALAS MON!!! mengatakan...

bener bngt,, baca buku ini tuh ya,, bener2 d buat ngakak kenceng kayak orang gila yg udah akut tingkat gilanya.. tapi pas uda nyampe bab akhir tuh baru deh nangis2 tapi gak pake berdarah2 sih,...

Spontaneous Portraits BALAS MON!!! mengatakan...

asli mas, gue ngakak... pertama gue gak tau ad buku begituan, sampe tmn ntuh baca pas lagi nongkrong di jurusan... eh, ketawa dy... penasaran gue pinjem baca dikit... gue jadi lupa diri... aplgi gue org'na emg sedikit waras, banyakan gila'nya...

mas... mw follow blog'na... kog gak ad tombol'na??

Ganius Eka BALAS MON!!! mengatakan...

suka nh... “So, your parents are the best parents for you, no matter how is the way they teach you, how much you hate them, coz they are choosen by God” tapi... berarti....